Polri Tuai Apresiasi Legitimasi Penegakan Hukum Presisi

- Senin, 3 Januari 2022 | 11:51 WIB

JAKARTA CAKRAWALA.CO - Polri dalam legitimasi penegakan hukum mendapat sorotan publik, keberhasilan-keberhasilan yang telah dicapai mendapat banyak apresiasi, diantaranya dari Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet), Minggu (2/1/2022). Bambang Soesatyo menyampaikan, tingkat kepercayaan masyarakat kepada Polri mencapai 80,2 persen berdasarkan hasil survei Indikator Politik Indonesia dalam kurun waktu 2014 hingga 2021. "Di tahun 2014 kepercayaan masyarakat terhadap Polri sebesar 57,5 persen, 2015 sebesar 68,6 persen, 2016 sebesar 73,2 persen dan tahun 2017 sebesar 76,5 persen. Kemudian, tahun 2018 sebesar 79,8 persen, 2019 sebesar 80 persen, 2020 sebesar 72 persen serta tahun 2021 mencapai 80,2 persen," ucap Bamsoet. "Capaian Polri di bawah kepemimpinan Jenderal Listyo Sigit Prabowo patut kita apresiasi. Sejak dilantik Presiden Joko Widodo pada 27 Januari 2021, Jenderal Listyo Sigit Prabowo terus melakukan terobosan dalam meningkatkan profesionalisme Polri dengan mengusung visi transformasi menjadikan Polri Presisi (Prediktif, Responsibilitas, dan Transparansi Berkeadilan)," ujar Bamsoet. Selain itu, prestasi Polri juga mendapat tanggapan positif Wasekjen Pandawa Nusantara, Ronald Loblobly. Menurutnya tindakan Polri yang selalu mempertimbangkan legitimasi hukum maupun sosial, sudah tepat. “Penanganan kasus ujaran kebencian sudah dipertimbangkan tepat dan terukur secara matang, melihat aspek hukum dan aspek sosiologi," kata Ronald melalui keterangannya, Sabtu (1/1/2022). Institusi Polri melakukan pertimbangan-pertimbangan dan mengukur langkah-langkah dalam penanganan kasus yang memiliki akses politik menurut Ronald dalam beberapa kasus yang belakangan terjadi. “Terlebih lagi pada kasus-kasus yang belakangan terjadi, ada akses politik yang mungkin saja dimainkan oleh oknum atau kelompok-kelompok pragmatis yang mencoba mencari keuntungan,” terang mantan aktivis yang menjadi salah satu penggagas BEM LIMA JAYA itu. “Biarkan bapak-bapak penegak hukum di Kepolisian melakukan tugas dan fungsi dengan pertimbangan yang matang sehingga dalam menindak satu kasus tidak terjadi kekeliruan. Perlu dicatat, Polri merupakan lembaga yang legitimate dalam penegakan hukum, tetapi tetap saja pertimbangan itu perlu dilakukan,” sambungnya. (NN95/ek)

Editor: Redaksi Blitar

Tags

Terkini

Buron Kasus Korupsi Ganti Identitas Sulitkan KPK

Rabu, 8 Februari 2023 | 13:36 WIB

Pencapresan Anies Bisa Terganjal Utang Piutang

Selasa, 7 Februari 2023 | 12:32 WIB

PP Muhammadiyah Ucapkan Selamat Harlah Satu Abad NU

Senin, 6 Februari 2023 | 23:50 WIB

Presiden Jokowi Minta OJK Dukung Program Hilirisasi

Senin, 6 Februari 2023 | 18:55 WIB
X