• Minggu, 29 Januari 2023

Bos Pabrik Baja Gelapkan Pajak Rp 2,5 Miliar Dijebloskan ke Penjara

- Kamis, 8 Desember 2022 | 15:03 WIB
Tersangka saat di layar ke kantor Kejari Mojokerto (foto : ist)
Tersangka saat di layar ke kantor Kejari Mojokerto (foto : ist)

MOJOKERTO, CAKRAWALA.CO - Karena tidak kooperatif dalam menyetorkan uang negara dari sektor pajak, Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jawa Timur II menyerahkan satu tersangka tindak pidana pajak beserta barang bukti kepada Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Mojokerto di Jl. R.A Basuni No.360, Dalmon Utara, Japan, Kec. Sooko, Kabupaten Mojokerto, Rabu (7/12/2022).

Menurut Kakanwil DJP Jatim II Agustin Vita Avantin bahwa tersangka RW merupakan Direktur PT SPA yang melakukan kegiatan usaha industri penggilingan baja (steel rolling) dengan bahan baku besi rongsokan yang diolah menjadi besi beton polos/besi beton ulir dengan merk WSC. Tersangka RW menjadi Direktur PT SPA sejak tanggal 9 November 2007.

“Tersangka diduga kuat telah melakukan tindak pidana di bidang perpajakan yakni dengan sengaja menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) yang isinya tidak benar atau tidak lengkap, atau tidak menyetorkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang sudah dipungut, sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan negara,” tegasnya, Kamis (8/12/2022).

Baca Juga: KPK Punya UU Sendiri, Tak Terpengaruh Adanya Diskon Hukuman Bagi Koruptor Dalam KUHP Baru

Tindak pidana tersebut terjadi di Jalan Raya Perning Km. 40, Perning, Jetis, Kabupaten Mojokerto yang merupakan lokasi kantor PT SPA dan dilakukan pada masa pajak Januari s.d. Februari 2013 dan Mei s.d. Desember 2013 untuk PPN.

PT SPA terdaftar sebagai wajib pajak dan menyampaikan SPT di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Mojokerto.”Akibat perbuatan tersangka RW tersebut dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan negara sekurang-kurangnya sebesar Rp 2.509.314.426,- (dua milyar lima ratus sembilan juta tiga ratus empat belas ribu empat ratus dua puluh enam rupiah),” terangnya.

Modus operandi yang dilakukan, PT SPA melakukan transaksi penjualan/penyerahan besi beton yang merupakan penyerahan yang terutang PPN kepada PT MJM dan PT WKI. Atas penyerahan tersebut, tidak seluruhnya diterbitkan Faktur Pajak dan dilaporkan dalam SPT Masa PPN Masa Pajak Januari s.d. Februari 2013 dan Mei s.d. Desember 2013 oleh PT SPA sehingga menimbulkan kerugian pada pendapatan negara di sektor PPN.

Baca Juga: Inikah Wanita Cantik dan Piala Bergilir yang Menangis di Rumah Sambo

Tersangka RW diancam dengan pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 Ayat (1) huruf d atau Pasal 39 Ayat (1) huruf i Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan perpajakan.

Halaman:

Editor: Iswin Arrizal

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X